KPU Pamekasan Akan Pecat  Anggota PPK dan PPS Yang Terbukti Menjadi Pengurus Parpol

Ketua KPU Pamekasan, Moh Hamzah.

 

Pamekasan, maduranewsmedua.com- Komisi Pemilihan Umum (KPU) Pamekasan, mengatakan terang terangan akan memecat penyelenggara pemilu PPK dan PPS  apabila terbukti terlibat dalam kepengurusan atau menjadi kader partai politik praktis. ” “Jika ada yang terbukti anggota PPK maupun PPS terlibat politik, kami akan langsung dipecat,” kata Ketua KPU Pamekasan,  Moh Hamzah, Juma’t  (24/11/ 2017).

Sebab kata Moh Hamzah, anggota PPK dan PPS  tidak boleh terlibat atau berkecipung di partai politik, karena di dalam Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Penyelenggara Pemilihan Umum.

Menurutnya, semua pelamar penyelenggara pemilu sudah tidak terlibat partai politik, karena mereka telah mengikrarkan diri melalui surat pernyataan bermaterai bahwa ia tidak terlibat dalam politik praktis dan menjadi pengurus partai politik.

Dikatakan dia, dalam persyaratan pendaftaran yang berupa pernyataan diri itu tertulis dengan tegas, apabila di kemudian hari terbukti melanggar pernyataan itu, ternyata menjadi pengurus partai politik atau perbuatan lain yang melawan hukum, serta telah divonis bersalah berdasarkan kekuatan hukum tetap, maka sang pelamar dalam pernyataan itu menyatakan bersedia menerima segala konsekuensi hukum.

“Melalui prasyarat pendaftaran bagi pelamar calon penyelenggara pemilu ini, KPU sebenarnya telah melakukan upaya antisipasi dini, dengan cara membuat pelamar yang proaktif menyatakan diri di atas kertas bermaterai,” terangnya..

Permasalahan itu diangkat oleh sejumlah demonstran yang tergabung dalam Aliansi Rakyat Oposisi Pamekasan (Araop). Mereka menggelar aksi di depan  kantor KPUD setempat, Kamis, (23/11/2017).

Mereka menuding ada kejanggalan dalam perekrutan Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) dan Panitia Pemungutan Suara (PPS) Pemilihan Bupati (Pilbup) serta Pemilihan Gubernur (Pilgub) Jawa Timur oleh KPU.

Kejanggalan yang mereka sampaikan antara lain, ada TKI di Arab Saudi lulus PPK. Kemudian ada anggota PPK yang dilantik kemarin ikut pengkaderan di salah satu partai. TKI yang kini berada di negara Raja Salman itu adalah dari Kecamatan Proppo. Sementara anggota PPK yang ikut pengkaderan partai  dari Kecamatan Kadur.Kami minta KPU bertindak tegas dengan memècat PPK yang terlibat politik,” tagas Korlap Aksi Zainullah korlap aksi demo kemarin.(rhm/shb)

 

iklan 100x100